Kumpulan Cerita Pendek Bahasa Indonesia

pelajar.web.id - Berikut adalah contoh cerita pendek yang berjudul "Cinta 14 Hari" karya Wahyu Kurniawan.

Cinta 14 hari

Karya: Wahyu Kurniawan


Hari sudah menunjukkan sebentar lagi akan segera imsak.dani cepat-cepat menyelesaikan makan sahurnya lalu setelah itu ia gosok gigi sehabis dani goSok gigi terdengar panggilan temanya yang memanggil-manggil dia untuk lari pagi
“dani-dani !jadi lari pagi gak ? “       
“iya sebentar , aku mau ambil topi dulu “ jawab Dani dengan sedikit malas.
Setelah selesai mengambil dan memakai topinya dani lekas Menghampiri ke empat temannya . lalu salah satu temanya Mengatakan.
            “enaknya kita langsung lari pagi apa shalat subuh dulu Nich ?”
            “tentu shalat subuh dulu lah !“
Setelah shalat subuh  yudi bertanya kepada dani 
            “yo sop …!? Jadi gimana jalan kaki atau  pake motor …? “
Yudi menjawab 
            “pake motor aja lah aku lagi malas jalan kaki “
Dani mulai mengeluarkan motornya dan begitu pula yudi. sesudah mengambil motor dani dan teman-temannya berkumpul di tempat biasa.
Disana imam lekas bertanya 
            “woy…! Mau ke mana kita ? “
            “eh gimana kalau ke pasar aja ?“Ucap satrio dengan yakin.
            “ah… nggak ah kalau hari- hari biasa gini sepi “  Puri sambil menyela perkataan satrio.
Dengan keadaan yang seperti itu mereka semua bingung .Dalam keadaan yang penuh kebingungan terdengar suara dari dani yang mengatakan.
            “oh … ya ngapa gak ke unit 1 aja , katanya sich di sana rame kalo pagi-pagi gini “
            “betul juga sop katanya sich memang rame kalo pagi-pagi gini .”
Lalu dengan penuh semangat dani dan juga teman-temanya pergi menuju unit 1
Setelah selang beberapa menit mereka teleh sampai di perbatasan unit 1dan unit 2, tetapi sepanjang perjalanan menulusuri unit 1 mereka hanya melihat sedikit saja perempuan yang sedang lari pagi.
            “loh kok sepi banget ya disini,tapi kata temen-temenku saat di sekolah katannya rame …!?ujar puri
Kekecewaan dani semakin menjadi-jadi ketika mereka menelusuri unit 1 lebih jauh lagi disana sepi sekali bahkan sama sekali tidak ada perempuan yang lari pagi 
            “yah malah tambah sepi , mendingan kita balek aja yok “
 Ketika di perjalanan pulang tarlihat bensin dani akan segera habis .selang 200 meter motor dani pun mati . Selang 200 meter motor dani pun mati . dani dan teman-temannya bingung ,dengan khawatir dani bertanya .
            “heh …ada yang jual bensin jam segini gak “
            “ Kayaknya sih ada tapi mungkin agak jauh”Jawab satrio dengan ragu-ragu
          Yudi dan puri pergi untuk mencari warung yang menjual bensi . selepas mereka pergi terlihat 2 orang perempuan sang sedang lari pagi.
            “Dan-Dan, ada cewek tuh liat“Sahut imam dengan menunjuk-nunjukkan tangannya ke arah kedua perempuan itu .
          kemudian dani,imam, dan satrio pergi menemui mereka .dani membranikan diri berkenalan dengan mereka.
            “hai…?boleh kenalan gak “
            “Boleh… !? ”dengan suara lembut
            “Nama aku dani kalo kamu ? “
            “nama aku syania  “
Dani lalu mengenalkan kedua temen-temannya.
            “oh kenalin nich temen-temen aku , yang ini namannya imam dan yang itu namannya satrio “
            “Oh apa kabar “
Dalam hati dani ia berkata sambil memandangi wajah cewek itu.
            “Wih cantik banget ya perempuan ini ,udah cantik,manis ,suarannya lembut ,dan baik lagi pokoknya komplit dech “
Terdengar suara panggilan satrio yang memanggil-manggil dani yang sedang terbengong melihat kecantikan syania.
            “dan-dan heh bengong aja bengong aja nanti kesambet lo “
            “he…he…he…”Satrio dan imam sambil tertawa.
            “Oh ya aku kelupaan Syania aku mau minta nomor telephonnya dong “
            “Oh nomor telephon aku 081930436xxx“  
Selang beberapa menit yudi dan puri datang dengan membawa bensin.
Mentari sudah mulai menampakkan wajahnnya oleh karna itu dani mengantarkan syania pulang dulu selang beberapa menit dani kembali segera pulang kerumahnnya. Di rumah, dani terus saja mengingat senyuman syania dengan poster di dinding bila bisa disamakan,mungkin ia lebih cantik dari Britney spiers  
            “syania, oh… syania mengapa aku gak bisa nglupain senyuman kamu, ya apa mungkin aku jatuh cinta”ucap dani sambil melihat langit-langit kamarnya.
               Di ambilnya hp lalu cepat-cepat ia meng sms syania.
            “lagi ngapa nich “
            “gak lage ngapa-ngapain,kalo kamu lagi ngapa”
            “kalo aku lagi mikirin kamu”sambil tersenyum .
            “ah kamu bias aja “
Setiap harinnya dani slalu saja menelpon atau ber sms dengan syania.setiap malam minggu ia juga slalu datang ke rumahya . hari berlalu demi hari terhitung dari saat pertama bertemu syania sudah 10 hari.
Pada hari sesudahnya dani membranikan diri untuk menyatakan cinta kepada syania.
            “ syania , sebenernya aku suka sama kamu sejak kita pertama kali ketemu , mau gak kamu jadi pacar aku?“ dengan hati yang berdebar-debar .
            “aku mau jadi pacar kamu “
            “bener kamu serius ? “
            “iya bener “         
Cinta pun semakin erat . setiap harinnya dani dan syania selalu memperlihatkan kemesraan yang begitu indah .namun hanya berselang 14 hari kemudian, syania mengabarkan kepada dani bahwa dia akan pindah  rumah ke jawa begitu hancur hati dani mendengar berita itu.1 minggu telah berlalu kesedihan di tinggal syania masi juga belum sirna .setiap harinnya Dani setiap harinya Dani selalu saja memikirkan dirinya ,dari kecantikan wajahnya, kelembutan suarannya , hingga kebaikannya . coba Dani ingin mengobati sakit hatinnya dengan mencari pacar baru ,tapi dari semua pacar- pacarnya hanya syania yang yang dirasakan ketulusannya . coba suatu kali Puri menghibur Dani dengan ejekan, olokan, dan saran-saran yang sedikit membantu. 

            “ Dan cari cewek yok ,dari pada kita bengong mending kita cuci mata dengan cari cewek mana tau nanti ada yang cocok kan bisa di jadiin pacar baru ?“
            “…………” jawab Dani dengan diam . 
            “ayolah dan hanya cewek kayak gitu aja lo pikirin sampe segitunya Jadi orang tu yang selo aja gak usah terlalu mikirin cewek terlalu serius”
            “weh baik-baik kalo ngomong!”sambil menarik baju puri.
          Suasana yang semakin memanas dengan kemarahan Dani kepada Puri datanglah satrio dan imam untuk melerai mereka.
            “he Pur kalo ngomong itu dijaga dari pada mulutmu kutampar !” 
            “Dan-Dan brenti! Dan inget itu puri temen lo “dengan menarik badan Dani .
            “jangan main mukul-mukul aja kita kan temenan kok malah gitu?”
          Perkelahian antara dani dan puri pun berhasil dilerai  . setelah Dani dilerai dia langsung pulang tanpa melontarkan satu kata pun
            “eh Dan mau ke mana jangan pergi dulu ….”
          Satrio dan imam lekas menannyakan kepada puri kenapa Dani jadi kayak gitu .
            “pur ngapa dani kayak gitu emang kamu ngomong apa sama dia ?”
            “aku Cuma bilang dia itu keterlaluan mencintai syania “
            “tapi lo bener juga Dani memang terlalu keterlaluan mencintai syania “
            “sebaiknya kita bilang kepadannya agar dia lupain aja syania .
            “padahal kan mantannya Dani kan banyak sih betul kan ?”
            “memang sich ,tapi katannya yang paling tulus mencintai dan menyayangi Dani sepenuh hati” sambar puri dengan nada yang sedikit sebel.
          Imam, satrio,dan puri pergi menuju ke rumah Dani ,tetapi di rumah dani memikirkan perkataan Puri yang menganjurkan dia agar melupakan syania dan mencari pacar baru
            “apa aku tadi terlalu keterlaluan kepada Puri ya ,tapi saya pikir- pikir kata kata puri ada benernnya juga “
            “apa sebaiknya aku minta maaf aja sama Puri ya ?”
            “ya udah lah aku minta maaf aja sama puri ,masak cuma gara-gara cewek aku bertengkar sama sahabat aku sendiri “

Dengan mennyadari kesalahannya dani pun segera bangun dari tempat tidurnya ,lalu lekas pergi menemui puri untuk meminta maaf. 

Cukup sampai disini artikel mengenai Contoh Cerita Pendek Cinta 14 Hari karya Wahyu semoga dapat bermanfaat.

0Komentar

Sebelumnya Selanjutnya